Samsung Galaxy s5

Buruh Asing Di Malaysia

0 Flares Twitter 0 Facebook 0 Google+ 0 Pin It Share 0 StumbleUpon 0 LinkedIn 0 0 Flares ×

Umum mengetahui yang jumlah pekerja asing di Malaysia dewasa ini adalah amat ramai. Jumlah mereka yang masuk dan bekerja secara SAH di pelbagai sektor di negara ini dikatakan mencecah 1.75 juta orang.  Kebanyakkan adalah di sektor pembinaan, perladangan dan juga domestik sebagai pembantu rumah. Pekerja asing Indonesia dan Bangladesh amat ramai dan popular di Semenanjung, manakala di Sabah, kebanyakkannya terdiri daripada rakyat Indonesia dan Filipina.

Buruh-Indonesia

Jumlah pekerja-pekerja asing ini jika dihitung bersama dengan yang tidak sah adalah melebihi 3 juta orang atau kira-kira 10% dari jumlah penduduk Malaysia 2010. Satu angka yang amat besar dan membimbangkan. Soalannya: Adakah kita memerlukan pekerja asing sebegitu ramai?

Buruh-Indonesia-2

Sebelum itu, kita harus bertanya mengapa kita mengambil atau menggajikan pekerja asing walhal jumlah pengganguran dikatakan amat tinggi di negara ini? Adakah rakyat di negara ini tidak berminat lagi dengan kerja-kerja berat atau kotor sehinggakan ia perlu diserahkan 100% kepada rakyat asing?  Adakah rakyat Malaysia sudah jadi terlalu manja dan malas sehinggakan  tidak mampu lagi membuat kerja-kerja yang pernah dibuat oleh ibubapa dan nenek moyang mereka suatu masa dahulu? Adakah rakyat Malaysia merasakan mereka sudah terlalu pandai sehinggakan kerja-kerja  mudah dan manual tidak lagi sesuai buat mereka?

Buruh-Indonesia-3

Bagi para majikan pula, pengambilan pekerja asing dilihat sebagai satu  cara mengurangkan kos dan mengoptimakan keuntungan. Pekerja asing bukan sahaja sanggup menerima gaji yang rendah BERBANDING dengan pekerja tempatan, malahan mereka mudah di atur, berani dan lebih kuat bekerja. Ini menjadikan mereka sesuai di sektor-sektor pembinaan dan perladangan misalnya.

Gaji RM 500 yang kecil bagi pekerja tempatan dianggap memadai bagi pekerja-pekerja asing ini untuk hidup di Malaysia dan untuk dikirim kepada keluarga di negara masing-masing. Dengan adanya perkhidmatan seperti Western Union, jumlah yang dikirim ke kampung halaman menjadi lebih besar, apalagi bila ditukar ke Rupiah Indonesia atau Peso Philippines.

Saya teringat semasa saya bekerja di syarikat pembinaan tidak lama dahulu. Saya sering bertelagah dengan boss saya tentang isu “rumah kongsi”. Rumah Kongsi ini menjadi tempat tinggal pekerja-pekerja asing atau buruh binaan ini sepanjang projek pembinaan dijalankan.  Saya cuba dapatkan bagi mereka rumah yang lebih selesa dan sesuai. Namun, sampai saat saya berhenti pun, ia tidak dapat dilaksanakan. Namun, saya dapat melihat sendiri betapa tabah dan kerasnya pekerja-pekerja asing ini.

Asalkan ada tempat tinggal CUKUPlah. No problemo! Soal kotor dan tidak selesa bukan HAL bagi mereka dan somehow badan mereka punyai “antibodi” yang kuat bagi menahan diri dari pelbagai penyakit.  Oleh kerana mereka juga tinggal di rumah kongsi yang berdekatan dengan tapak projek, maka agak mudah menguruskan mereka dan memastikan mereka hadir ke tempat kerja. Ini berbeza dengan pekerja tempatan yang mudah AWOL terutamanya selepas hari gaji. :wink:

Selepas lama saya bekerja saya sedar mengapa boss tidak mahu rumah kongsi terlalu selesa. Rumah yang terlalu selesa akan menyebabkan ia ditumpangi oleh alien-alien yang tidak diingini dan lebih teruk lagi jika pekerja asing itu buat keluarga pula di sana. :D Masaalah dengan pihak berkuasa (PTI) serta pekerja mahukan gaji yang lebih bagi menampung keluarga pula akan muncul.

Secara amnya, kita masih perlukan tenaga kerja pekerja asing ini. Cuma kalau boleh tidaklah sebanyak sekarang. Untuk rakyat kita “compete” dengan pekerja asing dan menerima cara hidup seperti di atas adalah sesuatu yang tak masuk akal dan bersifat kebelakangan. Mungkin ada cara untuk menggurangkan penggantungan kepada pekerja-pekerja asing dengan menerusi perundangan (pindaan Akta) dan sebagainya. Tetapi harus dihalusi agar tidak menimbulkan sebarang kontraversi dan membebankan rakyat.

Para majikan juga terutama yang berkemampuan, hendaklah memberikan keutamaan pada rakyat Malaysia biarpun gaji yang diminta pastinya lebih tinggi. Lebih kurang pekerja asing, maka lebih kurang juga pengeluaran wang kita ke luar negara, lebih baik untuk ekonomi Malaysia. Takkan gomen jer Rakyat Di Dahulukan, Pencapaian Di Utamakan.private sector pun ikut ler sama…. :wink:

Buruh Asing Di Malaysia

About the author: I am lifestyle blogger cum internet marketer, who has been blogging and writing since the day the Web 2.0 was created. I love sports and traveling, and am addicted to coffee and Man Utd. I enjoy putting passion and personality into each website designed.

Thesis Theme for WordPress

Comments on this entry are closed.

  • salam sejahtera buat rakyat malaysia semua,
    Apapun alasan saya comment disini adalah hal tidak patut,
    Aku ingin berbagi cerite kesemua orang yg nak mendengar cerita saya,
    Hidup ini penuh keunikan,
    Saya bisa masuk kemalaysia tanpa kemahuan saya, tetapi bagaimana kalau yang memaksa adalah mama saya, memang di indo saya tidak pernah bekerja bergaji, saya pun ikut orang lain yang bukan fmili, tanpa pendidikan /tak ada ijazah,sertifikat atau skill yang dikembangkan,terlalu panjang cerita saya untuk saya tulis,
    Sekarang saya di indo tak ada tanah, tak ada rumah, karena orang tua lah cerai maka saya ikut orang lain,
    Sekarang dengan terpaksa berada di batu caves, mama saya meminta saya bekerja disini, saya tidak tahan tinggal dengan keluarga baru mama, nak kemanepun aku tidak tahu,
    Kalaulah ada yang punya info pekerjaan untuk saya, bolehlah bagi,
    Karena nak pulang pun aku tak berani(takut mama marah),
    Mungkin ada dari anda atau sanak anda yang perlu pekerja kasar, haluspun tak mengapa, :)
    Bulehlah bagi ke awak,
    Bio aku ada di fb @nflyearl jazuli furoda
    Twitter @nflyearl,
    Aku tidak tamat sekolah menengah,
    Hanya 7tahun belajar,
    Maaf kalau disini bukan tempat/cmmunty saya,
    Salam damai.

  • Gila banyak…yang local pula asyik mempertikaikan peluang kerja yang ada…

  • Salah satunya pekerja tempatan ni agak malas. Sya berani kata begitu sbb suami sya ada mgambil pekerja org tempatan dkt langkawi ni. Gaji nk tinggi tp bila kita xde dpn mata, dia senang2 je balik rumah buat kerja lain. mcm makan gaji buta jer. skrg dh berenti kerja pun budak tu. Skrg suami sedang berkira2 utk mgambil pekerja asing. tak kisah byr mahal janji rajin dan tak culas

  • Tanpa mereka, alamat tak siaplah umah bEe tu bro hukhukhuk :-P

  • Kerja teruk gaji murah…sape yg nak bro…semua org tak nak…lain le kalau gaji lumayan. sbb tu kebanyakkan yg bekerja org2 import jerr…
    sedara aku ader gak yg terlibat dlm bidang nih..dulu2 dia jaga lori bancuh simen je…skg tak tau la plak…

  • bangunan nih macam pernah nampak lah… nampaknya buruh asing jumlahnya semakin hari semakin ramai ..bertambah laig apabila mereka sudah melahirkan ramai generasi mereka di bumi malaysia ini… nak halau kesian pulak.. demi sesuap nasi.. mereka kerja tak memilih… berbanding macam kawe nih memilih kerja… huhu

    • Ye zik…
      Betul tu…

      Ramai dah generasi mereka di Msia

  • Pekerja asing sgt diperlukan disektor pembinaan. Apa yg sy lihat, mereka ini sgt kuat bekerja malah tak terfikir tenaga mereka begitu kuat.
    Saya tak boleh nafikan orang Malaysia tidak sanggup lagi kerja berpanas berhujan utk bekerja disektor pembinaan

    • stuju2. malah hasil tangan spt mereka, blum tentu org kita dpt lakukan yg sama.sbb berhujan panas pun org kita tak sanggup..termasuklah yg mnulis komen ini..huu